PT Best Profit Futures Jambi

Category Archives: Kriminal

Siswi Ngaku Akan Diculik, Begini Kejadian Sesungguhnya

Sekolah Dasar Negeri Tanjung Duren Selatan 01 Pagi, Jakarta Barat [suara.com/Ummi Hadyah Saleh]

PT BESTPROFIT – Pengakuan siswi SD Negeri Tanjung Duren Selatan 01 Pagi, Jakarta Barat, berinisial PI (9) akan menjadi korban penculikan di depan sekolah ternyata cuma mengarang-ngarang cerita.

Pengakuan PI akan diculik pada hari Senin (11/9/2017) sempat membuat Kepala Sekolah SD Negeri 01 Mulyadi serta para orangtua murid mempercayainya. Bahkan, sebagian orangtua murid ketakutan melepaskan anak-anak mereka pergi sekolah. Ketika PI bercerita di sekolah sampai direkam dengan durasi 2 menit 34 detik dan diunggah ke internet sampai akhirnya viral.

Wakil Kepala Kepolisian Resort Metro Jakarta Barat AKBP Adex Yudiswan mengatakan sejak Rabu (12/9/2017), video pengakuan PI riuh di grup-grup whatsapp.

BEST PROFIT “Saya pun tidak tergerak untuk membagikan ke sosial media atau bertanya ke jajaran rekan-rekan polisi, bukan karena tidak peduli, melainkan gunakan logika. Jika seorang anak mengalami percobaan penculikan, ia akan melapor ke orangtuanya, lalu orangtua tersebut akan membuat laporan ke polisi,” tulis Adex di akun Facebooknya.

Hal lain yang mendasar adalah bagaimana siswi tersebut bercerita tanpa ada trauma. Adex mengatakan PI bicara tanpa beban ketakutan.

“Anak anak terkadang alami berbagai hal , maklumi saja,” tulis Adek.

Adex berterimakasih kepada jajaran Polres Jakarta Barat yang bereaksi cepat dalam menanggapi kasus itu.

 

Tukang parkir

Adex mengatakan Polres Jakarta Barat mendapat info anak yang akan diculik itu dari video. Kemudian anggota yang dipimpin kapolsek melakukan pendalaman dan identifikasi berdasarkan human intelijen dan technology intelijen.

Sementara berdasarkan alibi, waktu, dan tempat menunjukkan PI sama sekali tidak dibekap dan dipaksa masuk ke mobil hitam di tepi jalan seperti pengakuannya. BESTPROFIT

Dia hanya dicolek oleh tukang parkir yang berdiri di dekat mobil warna hitam. Ketika itu, PI dan dua temannya melihat anak dan orangtua di dalam mobil. Anak dan orang tua tersebut hendak turun dari kendaraan.

“Dan karena panik serta takut kemungkinan ceritanya jadi berbeda,” kata dia.

Mobil tersebut milik warga yang tinggal di sekitar lokasi.

Pelajarannya, situasi apapun cepat bertindak dan laporkan segera ke polisi. Semakin cepat, semakin baik penanganannya. Adex meminta gunakan aplikasi Sigahtan untuk di wilayah Jakarta Barat.

Sumber: suara.com

Misteri Paranormal Dijerat Tali dan Ditusuk Gunting Terungkap

Ilustrasi garis polisi [suara.com/Nur Habibie]

BESTPROFIT – Kepolisian Resor Temanggung, Jawa Tengah, menangkap tujuh tersangka kasus pembunuhan terhadap Sugeng Raharjo (35), warga Kelurahan Klidang Lor, Kabupaten Batang. Jenazah Sugeng ketika itu dibuang di kebun karet, Desa Selosabrang, Bejen, Temanggung.

Kapolres Temanggung AKBP Mahesa Soegriwo mengatakan ketujuh tersangka, yakni Dewi (warga Batang), Wisnu, Kuncoro, Aris, Fajar, Sunarto, dan Didit (keenamnya warga Boja, Kabupaten Kendal).

“Otak pembunuhan sementara Dewi dan Wisnu. Bahkan, Dewi menjual barang senilai Rp4,5 juta untuk membayar para pelaku, ada yang dapat Rp600 ribu, Rp500 ribu, dan Rp150 ribu sesuai perannya masing-masing,” kata Mahesa dikutip dari Antara.

Pada Sabtu (9/9/2017), setelah penyidik mendapatkan identitas Sugeng, kemudian memeriksa 10 saksi. Polisi mulai menemukan titik terang setelah menemukan sebuah kancing baju.


PT BESTPROFIT 
“Uniknya, lagi kami dapat menemukan kancing baju korban di Rumah Makan Durenjati, Kaliwungu, Kendal. Barang bukti tersebut cukup sebagai petunjuk mengungkap kasus ini, di samping menggunakan TI dan berkoordinasi dengan jajaran Polda Jateng,” tuturnya.

Setelah memeriksa saksi-saksi, tadi malam tim bergerak membagi tugas untuk mengamankan tersangka.

Berdasarkan keterangan dari beberapa pelaku, motif pembunuhan karena masalah utang. Pekerjaan korban adalah paranormal.

“Dewi menderita sakit perut kemudian diobati korban dan habis hampir Rp150 juta, tetapi penyakitnya tidak kunjung sembuh,” ucapnya.

Ia mengatakan Dewi dan Wisnu juga ada hubungan, jadi ada kecemburuan juga antara korban dengan Wisnu.

“Para terduga pelaku ditangkap Rabu dini hari sekitar pukul 03.00 WIB, kami bagi tugas di Batang amankan Dewi dan tim lain menangkap enam pelaku di Boja Kendal,” katanya.

Ia mengatakan penganiayaan terhadap korban masih didalami, sementara saksi ada yang melihat korban dipukul di Rumah Makan Durenjati.

Korban meninggal diduga karena dijerat dengan tali warna biru dan di bagian leher juga ada bekas tusukan dengan gunting. BEST PROFIT

“Para pelaku dikenakan Pasal 340 KUHP yakni pembunuhan berencana dengan ancaman hukuman seumur hidup. Seebelumnya mereka sudah mempersiapkan peralatan seperti tali, gunting, dan karung,” katanya.

Barang bukti yang disita polisi, yakni sebuah mobil Xenia warna putih dan Yamaha Mio.

Sumber: suara.com

Bestprofit : Mengapa Tak Semua Korban Perkosaan Bisa Bereaksi Langsung?

Bestprofit – Apa yang terlintas di kepala saat membayangkan adegan perkosaan? Korban pasti akan berteriak, menangis, dan meronta sekuat tenaga saat serangan terjadi? Bisa jadi inilah yang melekat di benak Derek G. Johnson, hakim Pengadilan Tinggi Orange County, California, saat memimpin sidang perkara perkosaan pada 2008 silam.

Adalah Metin Gurel, laki-laki yang menjadi terdakwa kasus perkosaan, kekerasan domestik, penguntitan, dan intimidasi terhadap mantan pacarnya. Dilansir Huffingtonpost, jaksa menuntut hukuman 16 tahun penjara atas perbuatan Gurel ini. Alih-alih mengikuti tuntutan jaksa, Johnson malah memangkas 10 tahun hukumannya.

Vonis akhir ini hanya satu bagian dari tindakan Johnson yang mengundang kontroversi. Pernyataan-pernyataannya seputar perkosaan lebih membuat mata publik membelalak, bahkan mengecamnya.

“Korban dalam kasus perkosaan ini, meskipun dia tidak menginginkannya juga, dia tidak melakukan perlawanan,” demikian salah satu ujaran Johnson terkait kasus yang ditanganinya. Ia juga mengungkapkan bahwa bila seseorang tidak ingin melakukan hubungan seks, maka tubuhnya tidak akan “mengizinkan” hal tersebut terjadi. Atas ucapan-ucapannya tak sensitif dan biasnya tersebut, Johnson mendapat peringatan dari Commision of Judicial Performance California.

Tindakan Johnson ini hanya satu dari sederetan tindakan penyalahan korban serangan seksual yang terjadi di berbagai tempat. Langgengnya kerangka berpikir yang keliru seputar perkosaan menjadi para korbannya terus menerima perlakuan tak adil.

Baru-baru ini, peneliti dari Swedia merilis hasil riset mereka yang mematahkan salah satu mitos perkosaan: korban akan berupaya melawan dan jika hal ini tak dilakukan, maka hubungan seks yang terjadi tidak bisa dikatakan sebagai perkosaan. Dr. Anna Moller, salah satu peneliti yang terlibat dalam riset tersebut menemukan ada gejala kelumpuhan sementara yang dialami sebagian korban perkosaan ketika mereka diserang pelaku. Gejala kelumpuhan ini disebut dengan tonic immobility.

Diwartakan oleh Live Science, kelumpuhan sementara yang dialami korban perkosaan menurut Moller merupakan reaksi defensif dari tubuh yang bersifat alami. Biasanya, reaksi yang tidak disengaja ini terjadi saat seseorang merasakan ketakutan luar biasa. Dalam riset Moller et. al. (2017), kelumpuhan sementara ini dikatakan mirip dengan kondisi katatonia, yakni keadaan di mana seseorang tidak bisa bergerak, berbicara, dan merespons stimulasi apa pun yang diterima tubuhnya.

Kelumpuhan sementara yang dialami sebagian korban perkosaan berhubungan dengan aktivasi hormon tertentu, demikian dijabarkan oleh Arkansas Coalition Against Sexualt Assault (ACASA). Pada sebagian korban, aktivasi hormon corticostereoid mengambil peran besar dalam mereduksi energi yang mereka miliki. Hal inilah yang menyebabkan tubuh mereka kaku seutuhnya.

Bukan hanya kondisi kelumpuhan sementara pada korban perkosaan yang ditemukan oleh Moller et. al. Mereka juga melihat lebih besarnya potensi depresi akut, bahkan gangguan stres pascatrauma yang dimiliki para korban yang mengalami kondisi kelumpuhan sementara dibanding mereka yang tidak mengalaminya.

Karena banyak korban yang tidak menyadari bahwa kelumpuhan sementara bersifat alami dan spontan, penyalahan diri sendiri menjadi hal yang tidak terhindarkan. Mereka lebih enggan lagi untuk melaporkan pengalaman pahit itu kepada orang terdekat atau pihak berwajib lantaran besar kemungkinannya mereka berhadapan dengan pertanyaan, “Mengapa kamu tidak melawan?” atau “Mengapa kamu tidak berusaha lari?”.

Kondisi kekakuan tubuh korban yang mengalami perkosaan rupanya bukan fenomena anyar. Para peneliti Swedia ini mendapatkan temuan bahwa 7 dari 10 perempuan korban perkosaan yang mereka teliti merasakan kelumpuhan sementara saat kejadian. Sederetan penelitian dari negara-negara lain dan rentang waktu berbeda pun menunjukkan fenomena serupa. Namun sayang, hasil temuan mereka belum jamak disosialisasikan dan terinternalisasi dalam pikiran masyarakat, sehingga stigmatisasi dan penyalahan korban masih terus berlangsung.

Bestprofit

PT Bestprofit : Memaafkan tapi Tak Melupakan Prahara Mei 98 di Glodok

PT Bestprofit : Candra Jap tengah menuntaskan soal bahasa Inggris di hari terakhir EBTANAS. Usianya 15 tahun. Ia berada di lantai 3 Sekolah Kristen Kalam Kudus, Tangki Lio Timur, Jakarta Barat, sekira 400 meter dari Plaza Glodok.

Dari jendela kaca kelas, ia melihat asap hitam mengepul di atas Plaza Glodok. Suasana kelas berubah gaduh. Wakil kepala sekolah masuk ke kelasnya, meminta para siswa tetap tenang dan menyelesaikan ujian. Waktu itu masih sekitar jam 9.30.

Di Plaza Glodok, Muhammad Ridwan asik merampungkan masakannya. Di usia 41 tahun, ia memiliki Restoran Permata Bundo. Restoran itu menggabungkan empat ruko ukuran 5 x 5 meter persegi. Letaknya di bagian terluar Plaza Glodok, tepat di bawah jembatan yang kini menghubungkan Harco Glodok dan Glodok City.

Fokus Ridwan teralihkan pada sekelompok orang yang berteriak-teriak dan membakar sesuatu di jalanan. Mereka berada di Jalan Hayam Wuruk, tepat di depan restorannya.

Gerombolan massa itu bergerak sejak pagi. Berjalan kaki dari arah Grogol, melewati Jalan Kiai Tapa, Jalan Hasyim Ashary, Jalan Gajah Mada, lalu menuju arah Glodok.

Candra dan Ridwan sama-sama tahu, dua hari sebelumnya, 12 Mei 1998, ratusan mahasiswa di Universitas Trisakti diberondong peluru tajam. Empat mahasiswa ditembak mati dan 15 lain luka-luka. Sehari setelahnya, makin banyak mahasiswa yang turun ke jalan.

Saat asap membumbung dan sekelompok orang berteriak-teriak, pada 14 Mei 1998 itu, Candra dan Ridwan mulai paham bahwa kerusuhan tengah meluas.

Usai ujian, sekitar jam 10 pagi, Candra jalan kaki menuju rumahnya yang berjarak sekitar 400 meter dari sekolah.

Candra menghindari beberapa ruas jalan yang diblokir massa. Ketika melintas di kawasan Jalan Pangeran Jayakarta, ia menyaksikan gerombolan orang membawa gergaji kecil. Mereka berupaya merusak gembok pagar. Mereka ramai-ramai membobol teralis dan pintu geser. Beberapa mobil di dalam showroom dikeluarkan ke jalan raya, lalu dibakar. Ruko-ruko penyimpanan sembako dan barang elektronik dijarah.

Dari matanya yang sipit, Candra menyaksikan semua peristiwa itu selama 10 menit. Lalu tibalah ia di gang kawasan rumahnya. Di mulut gang, massa sibuk menyusun barikade. Mereka menumpuk gerobak hingga balok kayu lalu melilitkan kawat berduri.

“Bakar! Jarah! Bunuh! Abisin Cina!” ucap Candra menuturkan kepada saya, 19 tahun kemudian.

Di tempat yang berbeda, Ridwan melihat beberapa orang mulai memasuki ruko-ruko tetangganya. Mereka kalap menjarah. Ridwan meninggalkan masakannya, lalu bergegas menjauh dari restoran. Ia tak peduli bahwa masih ada jutaan rupiah yang disimpan di laci kasir.

Di Jalan Pintu Besar Selatan, rumah-rumah sudah dilempari batu. Petugas TNI dan Polri menyebar di beberapa titik. Masing-masing dari mereka memanggul senjata laras panjang. Tapi tak ada seorang pun yang mencegah massa menjarah dan merusak. Berbeda di Jayakarta Hotel and Resort, Jalan Hayam Wuruk, demikian Ridwan, jumlah personel TNI dan Polri yang berjaga banyak sekali. Setiap orang yang melintas akan ditanya arah tujuannya.

Ridwan berjalan kaki ke rumahnya di Cempaka Putih. Jaraknya sekitar 9,1 kilometer. Agar aman, ia menyatu bersama gerombolan massa. Jika mereka berteriak, Ridwan ikut. Tapi ketika massa melempar dan menjarah, ia tak berkutik.

Dari peristiwa itu ia memahami pada apa yang disebutnya “pola perusakan.” Kelompok orang berambut cepak, celana panjang, dan berusia muda selalu mengawali provokasi. Sebagian besar dari mereka bertelanjang dada, kaosnya diselempangkan di bahu. Setelah perintah menjarah, merusak, atau membakar, barulah orang-orang muda berambut panjang mengeksekusinya.

Di sepanjang jalan pulang Ridwan melihat mobil-mobil baru di showroom dikeluarkan ke jalan, lalu dibakar. Di tengah jalan juga banyak angkutan umum dan motor yang dibakar. Orang-orang lalu-lalang memikul sofa, elpiji, monitor, televisi, hingga beras.

Ridwan sempat malu melihat kerumunan warga membopong karung beras. Ia melenggang santai, pura-pura tak melihat kejadian itu. Sejenak ia terkekeh, lalu geleng-geleng kepala. Ia bilang, mereka semua ialah sekelompok tetangganya.

“Mereka ikut-ikutan. Bawa 50 kilogram, kan, berat, tapi diangkut saja,” kata Ridwan kepada saya, mengenang peristiwa 19 tahun lalu.

Setiap pengendara motor diberhentikan massa. “Kalau orang Tionghoa, motornya dibakar, terus orangnya disuruh jalan,” tuturnya.

JANDI MUKIANTO saat prahara Mei 1998 itu masih bocah kelas empat Sekolah Dasar. Sore itu ia bersepeda di Jalan Gajah Mada. Ia bukan peranakan Tionghoa yang berduit.

Jandi melihat banyak koridor toko dan gerbang rumah ditulisi ‘Milik Pribumi’. Ia melenggang di antara warga yang menjarah kulkas dan televisi. Jandi tetap mengayuh sepedanya. Tiba-tiba ia diteriaki.

“Mereka bilang: ‘Cina! Cina!’ Kemudian saya diberhentikan. Mereka minta duit, saya enggak ada duit, terus saya dipukulin,” tuturnya kepada saya. Jandi merasa kecil. Negara sama sekali tak melindungi warganya, batin dia. Rumah orangtuanya juga dilempari batu.

Budi Santoso Tanuwibowo saat aksi pembakaran dan penjarahan di kawasan Glodok itu berusia 38 tahun. Ia menginap di kantornya, di daerah Jalan Gajah Mada. Di dalam kantor, ia melihat pantulan api. Ia mendengar suara orang merusak dan berteriak sepanjang malam.

Candra Jap tak boleh keluar rumah oleh keluarganya. Dari jendela rumah, ia melihat warga kampungnya meronda. Mereka membawa beragam senjata sebagai alat pertahanan diri, dari pentungan, tongkat bisbol, golok, hingga samurai.

“Semakin malam asap dari pertokoan Plaza Glodok makin menghitam dan mengepul,” kata Candra.

MUHAMMAD RIDWAN tiba di rumah pada petang hari, sekitar pukul 18.30. Setelah berjumpa dengan keluarga, ia bergabung dengan warga untuk berjaga-jaga di ujung gang. Pelantang suara masjid mengumumkan bahwa ruko-ruko di kawasannya milik pribumi dan dicegah agar tak dibakar atau dijarah. Meski setelah itu tak ada penjarahan dan perusakan, Ridwan tetap berjaga-jaga sampai pagi.

Masih belum tidur, Jumat, 15 Mei 1998, sekitar pukul 9 pagi, Ridwan berjalan kaki menuju restorannya. Sesampainya di Plaza Glodok, ia tak boleh mendekat oleh aparat keamanan. Ridwan melihat dari kejauhan, restorannya sudah hangus. Pintu geser rontok.

Keesokan harinya ia memasuki restoran. Saat itulah ia baru menyadari mobil Kijang Grand Extra dan beras 2 ton di lantai dasar miliknya hilang.

“Ada sekitar Rp1 miliar yang hangus. Saya trauma, tapi anak saya ada empat, waktu itu masih kecil semua, butuh biaya,” ujar Ridwan.

Ridwan tenang menghadapi semua itu. Hari itu juga ia berinisiatif ke Perusahaan Daerah Pasar Jaya Unit Pasar Besar Glodok. Ridwan meminta izin agar para pedagang bisa membangun tenda di halaman Plaza Glodok. Ia mendapat izin itu dan banyak orang yang kembali berdagang dari beragam etnis.

“Saya buka kaki lima di situ buat nyambung hidup,” tuturnya.

Setahun berlalu, Plaza Glodok direnovasi. Ridwan meminta izin lagi agar bisa membangun tenda di halaman terluar. Permintaannya direstui kembali. Sekitar tahun 2002, Ridwan menempati satu ruko berukuran sekitar 5×5 meter di Glodok City. Hingga kini ia membuka lapak kecil masakan Padang di situ.

“Sampai sekarang pengunjungnya enggak seperti sebelum kerusuhan Mei,” keluhnya.

SAYA MENEMUI lusinan pedagang etnis Tionghoa di Glodok City. Tapi mereka enggan bertutur soal kisah personal mereka di hari-hari prahara Mei 1998. Mereka memendam getir. Seorang pedagang obat yang kerap dipanggil Koh Akin berkata seluruh dagangannya cuma tinggal abu. Saat itu sebagian warga peranakan Tionghoa memilih untuk menutup toko.

“Sakit waktu itu, sakit,” katanya. “Saya bukan enggak mau cerita, tapi cuma buat apa saya bongkar luka lama itu.”

Usai peristiwa yang membakar kawasan Glodok, Candra Jap menjadi paranoid. Hampir selama 2 tahun ia selalu ketakutan jika melihat orang-orang berkerumun. Beberapa tahun setelahnya, ia baru menambahkan marga ‘Jap’ di belakang namanya. Bagi Candra, cara terbaik agar peristiwa Mei 1998 tak terulang ialah dengan terus mengingatnya.

“Jangan pernah lupa kalau peristiwa ini pernah terjadi. Memaafkan sudah, tapi teruslah mengingat supaya jangan sampai terulang,” kata Candra Jap.

Sedangkan Budi Santoso Tanuwibowo kini menjadi Sekretaris Jenderal Pusat Perhimpunan Indonesia Tionghoa (Inti). Organisasi tersebut didirikan pada 1999. Saat ini telah memiliki 12 cabang di tingkat provinsi dan 38 di kabupaten dan kota. Perhimpunan Inti kerap menguatkan pesan keberagaman.

“Bangsa Indonesia,” tutur Budi, “bukankah bangsa yang lahir karena kesamaan etnis atau agama. Tetapi karena kesamaan cita-cita ingin lepas dari penjajahan dan penindasan.”

PT Bestprofit.