PT Best Profit Futures Jambi

‘Der General’ melangkah menjadi sejarah

20140616071Sao Paulo (ANTARA News) – Argentina mengakhiri perjalanan Piala Dunai Swiss dan sekaligus menutup karir Ottmar Hitzfeld, salah seorang manajer sepak bola terbesar Eropa.

Hitzfeld (65) tak mampu menaklukkkan tim Lionel Messi pada babak 16 Besar, yang diperparah oleh kabar meninggal dunianya kakaknya yang berusia 81 tahun.

Pelatih asal Jerman ini sudah mengatakan akan mundur setelah Piala Dunia. Namun, tidak seperti rekan-rekannya sesama pelatih yaitu Cesare Prandelli, Alberto Zaccheroni, Sabri Lamouchi, Stephen Keshi dan Luis Fernando Suarez, yang semuanya mundur setelah timnya kalah, dia pensiun dengan reputasinya yang masih melekat.

“Ini Piala Dunia dan kami hampir saja pada adu penalti. Itu tentu mencitakan banyak ketegangan. Sayangnya kami tak berhasil tapi saya kira kami bisa berjalan tegak dan pergi dengan kepala tegak,” kata Hitzfeld usai kekalahan 0-1 Swiss.

“Der General”, ahli matematika dan pernah dikenal sebagai penyerang tengah yang disegani, mundur setelah 30 tahun menjadi pelatih dan lebih dari 40 tahun berkiprah di sepak bola.

Salah satu dari empat pelatih yang menjuarai Liga Champions dengan klub berbeda-beda, Hitzfeld juga menyandang tujuh gelar juara Bundesliga, dua gelar juara Swiss, tiga Piala Jerman dan tiga Piala Swiss selama karir kepelatihannya yang cemerlang.

Itu masih ditambah dengan dua juara liga Swiss dan satu piala Swiss ketika menjadi pemain, dan lemari piala Hitzfeld mungkin hanya bisa dikalahkan Alex Ferguson.

Kendati Jerman adalah tanah kelahirannya, Hitzfeld selalu menganggap Swiss dekat dengan hatinya.

Dia menghabiskan sebagian besar karir bermainnya di Swiss bersama Basel, Lugano dan Luzern, bahkan di Swiss pula dia mengawali karir kepelatihannya, di Zug dan lalu Aarau, sebelum mencuatkan namanya melalui Grasshoppers yang membuatnya dilirik Borussia Dortmund yang membuat klub itu merebut dua kali juara liga dan Liga Champions.

Kemudian dia direkrut raksasa Jerman Bayern Munchen pada 1998 dan selama enam tahun dia mempersembahkan empat gelar juara dan juara Liga Champions.

Dia absen selama tiga tahun sebelum kembali Bayern untuk mempersembahkan juara Bundesliga. Namun setelah itu dia mundur untuk menukangi tim nasional Swiss.

Di situ dia merancang kemenangan mengejutkan 1-0 atas Spanyol pada Piala Dunia 2010 yang kemudian dijuarai Spanyol, sedangkan Swiss akhirnya tersisih di fase grup.

Bersama tim yang diperkuat gelandan Bayern Munchen Xherdan Shaqiri dan trio gelandang Napoli Gokhan Inler, Valon Behrami dan Blerim Dzemaili, Swiss tidak terkalahkan selama Prapiala Dunia Brasil.

Di Brasil, kemenangan atas Ekuador dan Honduras sudah cukup mengantarkan Swiss ke 16 Besar, meski sempat digulung 2-5 oleh Prancis.

Lalu melawan Argentina di 16 Besar, sebuah gol Angel Di Maria pada dua menit sebelum adu penalti membuat Hitzfeld tak mampu mengantarkan Swiss kee perempat final pertamanya sejak 1954.

Bagi Hitzfeld, situasi itu mirip dengan final Liga Champions 1999 ketika timnya Bayern Munchen nyaris menjadi juara sebelum Manchester United mencetak dua gol pada menit-menit terakhir.

“Ini semua adalah emosi yang hanya Anda dapatkan dari sepak bola, itulah mengapa saya cinta sepak bola,” kata dia seperti dikutip AFP.