PT Best Profit Futures Jambi

Harga Emas Hari ini, Rabu 1 Juli 2020, Setelah Tembus US$1.800

Tumpukan emas batangan. - Bloomberg

PT BESTPROFIT FUTURES JAMBI – Harga emas berjangka menembus US$1.800 per troy ounce untuk pertama kalinya dalam lebih dari delapan tahun karena suku bunga rendah dan kebangkitan dalam kasus corona mendorong permintaan aset safe haven. PT BESTPROFIT

Pada perdagangan Rabu (1/7/2020) pukul 06.48 WIB, harga emas Comex kontrak Agustus 2020 terkoreksi 0,02 persen menjadi US$1.800,2 per troy ounce. Adapun, emas spot naik 0,21 persen menuju US$1.784,65 per troy ounce. BEST PROFIT

Dikutip dari Bloomberg, emas kontrak Agustus naik sebanyak 1,3 persen menjadi US$1.804 per troy ounce pada Selasa di Comex, New York, tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak November 2011. Logam ini mencatat kuartal terbaik dalam empat tahun. BESTPROFIT

Dengan kasus corona mencapai 10 juta dan masih terus bertambah, investor lari ke emas untuk pengamanan aset terhadap kejatuhan ekonomi lebih lanjut. Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan kepada Kongres Selasa bahwa mengendalikan virus sangat penting. PT BESTPROFIT FUTURES

Gejolak dalam gesekan perdagangan AS dan Cina juga memberikan dukungan pada harga emas, sehingga sejumlah lembaga termasuk Goldman Sachs Group Inc. memperkirakan kenaikan harga emas lebih lanjut. BPF

“Ada “ledakan” dalam permintaan untuk emas. Masalah virus, inflasi, dan fakta bahwa harga naik hampir 20 persen tahun ini mendorong peningkatan logam lebih lanjut,” kata Peter Thomas, wakil presiden senior di broker Zaner Group yang berbasis di Chicago. PT BESTPROFIT FUTURES HEAD OFFICE

Analis Sumber Daya MineLife Pty Gavin Wendt mengatakan bahwa harga emas mendapatkan manfaat dari meningkatnya kekhawatiran pasar yang berkembang terkait Covid-19 yang dianggap telah diremehkan oleh banyak negara.

Dalam publikasi riset Universitas Johns Hopkins, jumlah kematian dari pandemi Covid-19 telah mencapai 500.000 jiwa, sedangkan kasus terkonfirmasi sudah melebihi 10 juta jiwa di seluruh dunia.

Menurut Universitas Johns Hopkins, terus meningkatnya angka kasus Covid-19 itu adalah pengingat mengerikan bahwa pandemi paling mematikan di era modern ini lebih kuat daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Emas juga mendapatkan manfaat dari triliunan dolar stimulus yang akan digelontorkan oleh The Fed dan Pemerintah AS. Selain itu, proyeksi tingkat suku bunga acuan AS di area negatif juga menjadi pemicu. Dua sentimen ini akan mendorong emas ke rekor tertinggi,” ujar Wendt

 

 

Sumber : market.bisnis.com