PT Best Profit Futures Jambi

PT Bestprofit : Ada Makam Tolak Mayat Pro Penista Agama, Cuma Begini Reaksi Ahok

PT Bestprofit : Setelah heboh spanduk di sebagian masjid di Jakarta bertuliskan “masjid ini tidak mensholatkan jenazah pendukung dan pembela penista agama,” kini kembali diramaikan munculnya spanduk di kuburan yang berisi tulisan “pemakaman ini ga nerima bangke orang munafik/pendukung dan pembela penista agama.”

Spanduk-spanduk tersebut muncul menjelang pilkada Jakarta putaran kedua pada periode 2017-2022. Pilkada Jakarta putaran kedua diikuti oleh pasangan petahana Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) – Djarot Saiful Hidayat dan Anies Baswedan – Sandiaga Uno.

Ditemui di acara yang berlangsung di aula Masjid Al Huda, Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (5/3/2017), Ahok tak kaget dengan munculnya spanduk semacam itu.

“Saya mah udah biasa, waktu saya di Belitung Timur, itu mah biarin aja,” kata mantan bupati Belitung Timur.

Ahok enggan membicarakan spanduk-spanduk tersebut lebih jauh. Menurut Ahok masalah tersebut merupakan kewenangan panitia pengawas pemilu.

“Itu tanya saja deh ke panwaslu, jangan ke saya. Biarin aja,” katanya.

Ihwal kabar ini dari media sosial. Beberapa akun mengunggah foto-foto spanduk untuk boikot jenazah pendukung penista agama.

Menurut pengamatan Suara.com di tempat pemakaman yang disebutkan akun tersebut, saat ini sudah tidak ada lagi spanduk.

“Sudah saya copot sendiri, soalnya banyak warga yang dukung untuk dicopot,” kata Ketua RT 7, RW 5, Pulo Kalibata, Jakarta Selatan, Zulkifli, kepada Suara.com, di rumahnya.

Zulkifli mencopot spanduk tersebut pada Jumat (3/3/2/2016). Banyak warga yang merasa terganggu dengan keberadaan spanduk tersebut.

Zulkifli mengungkapkan warga yang memasang spanduk tersebut bernama Syukri (43). Syukri, katanya, tidak minta izin terlebih dulu ketika memasang spanduk.

“Dia aja nggak izin sama saya. Kalau ada izinnya kan saya tahu,” kata dia.

Lebih jauh, Zulkifli menjelaskan tentang status pemakaman. Dia mengatakan informasi yang viral di media sosial yang menyebutkan kuburan tersebut merupakan tempat pemakaman umum, tidak benar.
“Iya ini bukan TPU, itu salah yang viral di medsos. Ini tanah wakaf yang dimiliki keluarga besar,” kata dia.Namun, Zulkifli enggan menjelaskan siapa keluarga yang mewakafkan tanah untuk pemakaman tersebut. Dia merekomendasikan wartawan agar langsung menanyakan hal itu kepada Syukri yang merupakan perwakilan tempat pemakaman.

“Kalau soal tanah wakafnya, tanya aja langsung sama Syukri. Dia itu yang masang spanduknya,” kata dia.

Setelah foto spanduk viral di media sosial, Zulkifli mengaku dihubungi pengurus kelurahan untuk menanyakan siapa yang memasang spanduk tersebut. Dia juga dihubungi anggota polisi untuk menanyakan hal yang sama.

Spanduk tersebut kini telah dicopot untuk mencegah terjadinya permasalahan baru di tengah masyarakat.

“Ya kita kan ingin warga bisa tentram dan aman ya. Apalagi sekarang banyak isu-isu SARA yang muncul,” kata dia.

PT Bestprofit