PT Best Profit Futures Jambi

Tag Archives: Bestprofit

Prof. Tjipta Lesmana : Kinerja Sektor Pertanian sangat Mengejutkan

Prof. Tjipta Lesmana : Kinerja Sektor Pertanian sangat Mengejutkan

PT BESTPROFIT FUTURES JAMBI – Pemerhati Ketahanan Pangan, Prof. Tjipta Lesmana menilai, kinerja sektor pertanian di era Kabinet Indonesia Maju sangat mengejutkan. Kementerian Pertanian (Kementan) yang dinakhodai Syahrul Yasin Limpo, yang figur awalnya diragukan banyak orang justru mampu membangun sektor pertanian, sehingga menjadi satu-satunya sektor yang menyelamatkan perekonomian nasional di tengah pandemi Covid-19. PT BESTPROFIT

“Ketika namanya disebut-sebut sebagai calon kuat Menteri Pertanian, banyak orang yang terkejut, sekaligus skeptis. Syahrul Yasin Limpo jadi mentan ? Apa Jokowi tidak salah pilih ? Apa pengalaman Yasin Limpo di bidang pertanian? Ternyata setelah satu tahun menjabat, kinerja sektor pertanian boleh dikatakan membanggakan, sangat mengejutkan,” demikian dibeberkan Prof. Tjipta di Jakarta, Jakarta, Jumat (11/12/2020).

Ia menjelaskan, faktanya di tengah pandemi Covid-19 yang membuat perekonomian Indonesia terpuruk, sektor pertanian masih bisa memberikan kontribusi terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Data Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, sepanjang Januari hingga September 2020, kontribusi PDB pertanian mencapai 2,15 persen, sementara perhatian pertumbuhan sektor lain, yakni perdagangan -5,03 persen, konstruksi -4,52 persen, dan jasa keuangan -0,95 persen.

Selanjutnya, Nilai Tukar Petani (NTP) sepanjang Oktober 2020 naik 0,58 persen, atau 102,25, dibandingkan NTP September 2020 sebesar 101,66. Begitupun Nilai Tukar Usaha Petani (NTUP) untuk periode pada November 2020, secara keseluruhan naik 0,84 persen. BEST PROFIT

NTUP sub-sektor tanaman perkebunan rakyat mengalami kenaikan paling besar 2,53 persen dan menyusul hortikultura 2,13 persen.

“Mungkin ada pihak yang mengatakan, kenaikan ini tidak terlalu besar, tapi cukup sinifikan. Jangan lupa, angka-angka ini tercipta ketika negara kita diamuk oleh pandemi Covid-19 yang begitu ganas, ketika negara harus mengeluarkan ratusan triliun rupiah untuk menangani Corona, terutama untuk menolong puluhan juta rakyat yang dihantam kesulitan hidup, peningkatan kemiskinan dan PHK (pemutusan hubungan kerja),” ujarnya.

“Yang juga menggembirakan adalah ekspor sektor pertanian selama Januari-September berhasil mengalami kenaikan sebesar 10,12 persen. Ekspor sektor-sektor lain, hampir semua, mengalami kontraksi,” imbuh Tjipta.BESTPROFIT

Dari 11 komoditi pangan, saat ini tinggal bawang putih, daging sapi dan gula yang masih impor. Tjipta menilai, persoalan daging sapi memang isu yang kontroversial.

Beberapa tahun yang lalu, komoditas ini mengalami kenaikan harga yang tak terkendali sehingga Presiden Jokowi marah-marah, apalagi mendekati bulan puasa waktu itu.

“Faktor tangan-tangan kotor tampaknya sulit dibantah di balik harga daging sapi yang lepas kendali ketika itu. Indonesia seperti sudah dikendalikan oleh Australia untuk urusan daging sapi,” terangnya. PT BESTPROFIT FUTURES

Bagaimana dengan produksi beras, komoditas pokok bahan pangan saat ini?

Tjipta menilai, Syahrul sudah memahami apa sesungguhnya yang terjadi dengan polemik soal tingginya harga beras tahun-tahun lalu. Itulah sebabnya, produksi beras sepanjang 2020 diawasi ketat. BPF

“Dari Januari hingga November 2020, produksi beras mencapai 30,51 juta ton, sedikit lebih tinggi dibandingkan angka tahun lalu sebesar 30,33 ton,” tegasnya.

“Yang jelas, sepanjang tahun 2020 tidak ada impor beras, dan harga pun relatif stabil. Saat ini stok beras nasional berkisar 8 juta ton, lebih tinggi dibandingkan angka tahun lalu, 5,9 juta ton,” pinta Tjipta. PT BESTPROFIT FUTURES HEAD OFFICE

 

Sumber : Suara.com

Vaksin Sinovac Asal China Sudah Datang, Cap Halal Masih Tunggu MUI

Vaksin Sinovac Asal China Sudah Datang, Cap Halal Masih Tunggu MUI

PT BESTPROFIT FUTURES JAMBI – Pemerintah baru saja mendatangkan sebanyak 1,2 juta dosis vaksin virus corona atau Covid-19 dari perusahaan farmasi asal China, Sinovac Biotech.

Lantas apakah vaksin ini sudah memenuhi label halal dari otoritas?

Menanggapi hal ini, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPC-PEN) Airlangga Hartarto mengatakan, bahwa vaksin yang baru saja tiba ini tidak langsung disuntikan kemasyarakat, namun dilakukan uji klinis terlebih dahulu oleh Bio Farma dan BPOM.

“Vaksinasi masih harus melalui tahapan evaluasi dari BPOM untuk memastikan aspek mutu, keamanan dan efektivitasnya,” kata Airlangga dalam konferensi pers terkait kedatangan vaksin Covid-19 yang dilakukan secara virtual, Senin (7/12/2020).

Tak hanya itu proses pelebelan sertifikasi halal juga sedang menunggu dari hasil fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI). PT BESTPROFIT

“Selain itu juga menunggu fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk aspek kehalalannya,” ucapnya.

Sebanyak 1,2 juta dosis Vaksin Sinovac untuk penanggulangan Covid-19 tiba di Bandara Soekarno Hatta pada Minggu (6/12/2020) malam.

Kedatangan antigenik yang digunakan untuk menghasilkan kekebalan terhadap Virus Corona itu disambut antusias pemerintah.BEST PROFIT

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan jumlah vaksin yang diterima berjumlah 1,2 juta dosis.

“Saya ingin sampaikan satu kabar baik, bahwa hari ini pemerintah telah menerima 1,2 juta dosis vaksin Covid-19,” ujar Jokowi, Minggu (6/12/2020). BESTPROFIT

Jokowi juga menjelaskan vaksin ini diterbangkan dari China dan dibuat oleh Sinovac.

“Vaksin ini buatan Sinovac yang kita uji secara klinis di Bandung sejak Agustus 2020 lalu,” jelasnya.PT BESTPROFIT FUTURES

Dengan hadirnya vaksin ini, Jokowi menyatakan ada titik terang dalam upaya pemutusan rantai penularan Covid-19. Dia berharap, wabah yang sudah berjalan sembilan bulan ini bisa segera diatasi. BPF

“Kita amat bersyukur. Alhamdulillah, vaksin sudah tersedia. Artinya, kita bisa segera mencegah meluasnya wabah Covid-19,” katanya. PT BESTPROFIT FUTURES HEAD OFFICE

 

Sumber : Suara.com

BPJS Kesehatan : Penyesuaian Iuran Diiringi Peningkatan Kepuasan Peserta

BPJS Kesehatan : Penyesuaian Iuran Diiringi Peningkatan Kepuasan Peserta

PT BESTPROFIT FUTURES JAMBI – Kebijakan penyesuaian iuran Program JKN – KIS terbukti diiringi dengan berbagai upaya peningkatan pelayanan kepada peserta JKN – KIS, sehingga kepuasan peserta  pun ikut meningkat. Hal tersebut diungkapkan Deputi Direksi Bidang Pelayanan Peserta BPJS Kesehatan, Arief Syaefuddin, berdasarkan hasil survei tahun 2019 yang dirilis tahun ini.

Survei tersebut dilakukan oleh pihak ketiga, dengan sampel sebanyak 5.094 responden yang tersebar di 13 kedeputian wilayah BPJS Kesehatan.

“Indeks kepuasan peserta ini mengacu pada top two boxes, dimana hasil survei diambil dari jumlah peserta yang menyatakan puas dan sangat puas terhadap pelayanan BPJS Kesehatan. Angkanya terus mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Tahun 2016 sebesar 81 persen, kemudian naik menjadi 86,1 persen pada tahun 2017, naik lagi menjadi 86,2 persen di tahun 2018, dan pada tahun 2019 hasilnya 89,7 persen,” kata Arief. PT BESTPROFIT

Ia mengatakan, indeks kepuasan peserta di Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama (FKTP) juga mengalami peningkatan dari 86,9 persen di tahun 2018 menjadi 93,2 persen tahun 2019. Sementara di Fasilitas Kesehatan Rujukan Tingkat Lanjutan (FKRTL) meningkat dari 86,8 persen pada 2018, menjadi 90,4 persen di tahun 2019, baik dari aspek rawat jalan maupun rawat inap, kepuasan peserta di rumah sakit mengalami peningkatan yang signifikan.

Artinya, fasilitas kesehatan mitra BPJS Kesehatan membuktikan komitmennya untuk terus melakukan perbaikan dan penyempurnaan layanan kepada peserta JKN – KIS. BEST PROFIT

“Kami juga melakukan survei oleh tim internal yang melibatkan kantor cabang dan petugas BPJS SATU! di rumah sakit untuk mengetahui customer feedback terhadap pelayanan rumah sakit. Hal ini dilakukan untuk memetakan dimensi apa saja yang sudah baik dan perlu dipertahankan, serta apa saja yang perlu ditingkatkan. Survei ini dilakukan di semua rumah sakit di Indonesia,” jelas Arief.

Ia menambahkan, selama pandemi Covid-19, pemanfaatan layanan administratif, permintaan informasi, dan pengaduan melalui kanal digital mengalami kenaikan. Kini, alih-alih mendatangi Kantor Cabang, peserta JKN – KIS lebih memilih menggunakan layanan digital seperti aplikasi Mobile JKN, BPJS Kesehatan Care Center 1500 400, Chat Assistant JKN (CHIKA), Voice Interactive JKN (VIKA), hingga Pelayanan Administrasi melalui WhatsApp (PANDAWA). BESTPROFIT

“Kunjungan ke kantor cabang berkurang dengan adanya layanan digital. Animo masyarakat terhadap layanan digital BPJS Kesehatan luar biasa. Angkanya mengalami peningkatan dengan pesat karena aksesnya lebih mudah, cepat, dan dapat dilakukan di mana saja.Ke depannya, pasca pandemi Covid-19, layanan digital ini akan tetap berjalan dan dikembangkan lagi mengikuti kebutuhan masyarakat,” kata Arief. PT BESTPROFIT FUTURES

Sementara itu, Ketua Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi mengatakan, titik krusial pelayanan BPJS Kesehatan berada di fasilitas kesehatan. Oleh karena itu, dibutuhkan dukungan dari fasilitas kesehatan mitra BPJS Kesehatan untuk memberikan layanan terbaiknya. BPF

“Dalam hal ini, saya ingin menyorot pelayanan publik dan hak-hak konsumen, mulai dari product knowledge yang perlu ditingkatkan agar masyarakat sebagai peserta JKN-KIS paham fungsi dan manfaat program tersebut, lalu peningkatan infrastruktur, SDM seperti ketersediaan dan ketersebaran dokter spesialis, serta implementasi proses bisnis yang memudahkan masyarakat mengakses layanan kesehatan,” katanya. PT BESTPROFIT FUTURES HEAD OFFICE

 

Sumber : Suara.com

Luhut dan Erick Thohir ke Jepang Tawarkan Investasi dan Kenalkan NIA

Luhut dan Erick Thohir ke Jepang Tawarkan Investasi dan Kenalkan NIA

PT BESTPROFIT FUTURES JAMBI – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dan Menteri BUMN Erick Thohir melakukan kunjungan kerja ke Jepang. PT BESTPROFIT

Tujuan utama kedua menteri tersebut untuk menawarkan investasi dan memperkenalkan lembaga Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia atau lebih dikenal dengan Nusantara Investment Authority (NIA). BEST PROFIT

“Presiden RI menugaskan Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marinves) dan Menteri BUMN RI berbicara dengan pemerintah dan pengusaha terkait di Tokyo pada 3-4 Desember 2020 untuk mendapatkan dukungan,” kata Duta Besar Jepang untuk Indonesia Heri Akhmadi dalam keterangannya di Jakarta, Kamis (3/12/2020).

Heri mengungkapkan kunjungan kedua Menteri ini juga merupakan tindak lanjut dari kesepakatan Presiden RI dan PM Jepang di Bogor, tanggal 20 Oktober 2020. Demikian disampaikan Dubes Heri Akhmadi dari Tokyo, Jepang. BESTPROFIT

Luhut dan Erick Thohir direncanakan akan bertemu sejumlah pejabat Kementerian Ekonomi (METI) dan beberapa lembaga keuangan di Jepang, antara lain Japan Bank for International Cooperation (JBIC). PT BESTPROFIT FUTURES

Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia adalah lembaga yang akan berfungsi mengelola investasi dan menunjang pembangunan ekonomi Indonesia.

Pemerintah RI mengharapkan NIA dapat mendorong perbaikan iklim investasi, pengembangan nilai aset negara dan menunjang pembangunan ekonomi, khususnya dalam mendukung realisasi proyek-proyek prioritas nasional. BPF

Selain penjajakan dukungan dari Jepang, Pemerintah Indonesia juga tengah jajaki dukungan dari Amerika Serikat dan Uni Emirat Arab. PT BESTPROFIT FUTURES HEAD OFFICE

 

Sumber : Suara.com